Tuesday, 15 October 2013

Hal yang perlu diperhatikan dalam PAIKEM

PAIKEM adalah Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan. untuk menerapkan konsep tersebut dalam pembelajaran, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. hal yang perlu diperhatikan dalam PAIKEM adalah sebagai berikut :
1. Memahami Sifat anak
Pada dasarnya anak memiliki sifat rasa ingin tahu atau berimajinasi. kedua sifat ini merupakan modal dasar bagi berkembangnya sikap/ berpikir kritis dan kreatif. Untuk itu kegiatan pembelajaran harus dirancang menjadi lahan yang subur bagi berkembangnya kedua sifat tersebut.
2. Mengenal anak secara perorangan
Siswa berasal dari latar belakang dan kemampuan yang berbeda. perbedaan individu harus diperhatikan dan harus tercermin dalam pembelajaran. Semua anak di kelas tidak harus selalu mengerjakan kegiatan yang sama, melainkan berbeda sesuai dengan kecepatan belajarnya. Anak yang memiliki kemampuan lebih dapat dimanfaatkan untuk membantu temannya yang lemah (tutor sebaya)
3. Memanfaatkan perilaku anak dalam pengorganisasian belajar
Siswa secara alami bermain secara berpasangan atau kelompok . Perilaku yang demikian dapat dimanfaatkan guru dalam pengorganisasian kelas. Dengan berkelompok akan memudahkan mereka untuk berinteraksi atau bertukar pikiran.
4. Mengembangkan kemampuan berfikir kritis dan kreatif serta mampu memecahkan masalah.
Pada dasarnya hidup adalah memecahkan masalah, untuk itu anak perlu dibekali kemampuan berpikir kritis dan kreatif. Kritis untuk menganalisis masalah, dan kreatif untuk melahirkan alternatif pemecahan masalah. kedua jenis pemikiran tersebut sudah ada sejak lahir, guru diharapkan dapat mengembangkannya.
5. Menciptakan ruang kelas sebagai lingkungan belajar yang menarik.
Ruangan kelas yang menarik sangat disarankan dalam PAIKEM. Hasil pekerjaan siswa sebaiknya dipajang di dalam kelas. karena dapat memotivasi siswa untuk bekerja lebih baik dan menimbulkan inspirasi bagi siswa yang lain. Selain itu pajangan dapat juga dijadikan bahan ketika membahas materi pelajaran yang lain.
6. Memanfaatkan lingkungan sebagai lingkungan belajar.
Lingkungan (fisik, sosial, budaya) merupakan sumber yang sangat kaya untuk bahan belajar anak. lingkungan dapat berfungsi sebagai media belajar serta obyek belajar siswa.
7. Memberikan umpan balik yang baik untuk meningkatkan kegiatan.
Pemberian umpan balik dari guru kepada siswa merupakan suatu interaksi antar guru dan siswa. Umpan balik hendaknya lebih mengungkapkan kekuatan/ kelebihan dari kelemahan serta santun sifatnya sehingga tidak menurunkan motivasi.

Demikian sedikit yang bisa disharekan sarana belajar dan berkreasi. artikel lain bisa dicari di daftar isi di atas. terima kasih semoga bermanfaat.

Ditulis Oleh : mas agus // 08:05
Kategori:

0 comments:

Post a Comment

 

Google+ Badge

free counters

JOIN BLOG INI

KLIK TOMBOL SUKA